Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Wednesday, October 27, 2010

Allah

Dari: Dr Aidh Al-qarni, La Tahzan!

''Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepadaNya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan.''(Ar-Rahman:29)

Ketika laut bergemuruh, ombak menggunung dan angin bertiup kencang menerjang, semua penumpang kapal akan takut dan menyeru:''Ya Allah!''

Ketika seseorang tersesat di tengah gurun sahara, kenderaan menyimpang jauh dari laluannya, dan para kafilah bingung menentukan arah perjalanannya, mereka akan menyeru:''Ya Allah!''

Ketika musibah menimpa, bencana melanda, dan tragedi terjadi, mereka yang terkena akan selalu berseru:''Ya Allah!''

Ketika semua cara tak mampu menyelesaikan, setiap jalan terasa menyempit, harapan terputus, dan semua jalan pintas membuntu, mereka pun menyeru:''Ya Allah!''

Ketika bumi terasa menyempit, kerana himpitan persoalan hidup, dan jiwa rasa tertekan oleh beban berat kehidupan yang harus anda pikul, menyerulah:''Ya Allah!''

Ku ingat Engkau saat alam begitu gelap gelita, dan wajah zaman berlumuran debu hitam, Ku sebut namaMu dengan lantang di saat fajar menjelang, dan fajar pun merekah seraya menebarkan senyuman indah

Setiap ucapan baik, doa yang tulus, rintihan yang jujur, air mata yang menitis penuh keikhlasan, dan semua keluhan yang menggundah gulanakan hati adalah hanya layak ditujukan ke hadratNya.

Setiap dinihari menjelang, tadahkanlah kedua tangan. julurkan lengan penuh harapan, dan arahkan terus tatapan matamu ke arahNya untuk memohon pertolongan.

Ketika lidah bergerak, tak lain hanya untuk menyebut, mengingat dan berzikir dengan namaNya..Dengan itu, hati akan tenang, jiwa akan damai, saraf tidak lagi menegang, dan iman kembali berkobar-kobar.

Demikianlah dengan selalu menyebut namaNya, keyakinan akan semakin kukuh kerana,

''Allah Maha Lembut terhadap hamba-hambaNya''(As-Syu'ara:19)

Betapa pun ku lukiskan keagunganMu dengan deretan huruf, KekudusanMu tetap meliputi semua arwah, Engkau tetap Yang Maha Sgung, sedang semua makna, akan lebur, mencair, di tengah keagunganMu wahai Rabku..

Ya Allah, gantikanlah kepedihan ini dengan kesenangan, jadikan kesedihan itu awal kebahagiaan, dan sirnakan rasa takut ini menjadi rasa tenteram.

Ya Allah, dinginkan panasnya qalbu, dengan salju keyakinan, dan padamkan bara jiwa dengan air keimanan.

Wahai Rabku, anugerahkan pada mata yang tidak dapat terpejam ini rasa mengantuk dariMu yang menenteramkan. Tuangkan dalam jiwa yang bergolak ini kedamaian. Dan ganjarilah dengan kemenangan yang nyata.

Wahai Rabku, tunjukkanlah pandangan yang kebingungan ini kepada cahayaMu, bimbinglah sesatnya perjalanan ini ke arah jalanMu yang lurus. Dan tuntunlah orang-orang yang menyimpang dari jalanMu merapat ke hidayahMu.

Ya Allah, sirnakan keraguan terhadap fajar yang pasti datang dan memancar terang, dan hancurkan perasaan yang jahat dengan secercah sinar kebenaran. Hempaskanlah semua tipu daya syaitan dengan bantuan bala tenteraMu.

Ya Allah, sirnakan dari kami rasa sedih dan duka, dan usirlah kegundahan dari jiwa kami semua. Kami berlindung kepadaMu dari rasa takut yang mendera.

Hanya kepadaMu kami bersandar dan bertawakkal. Hanya kepadaMu kami memohon, dan hanya dari Mu lah semua pertolongan.

Cukuplah Engkau sebaga pelindung kami, kerana Engkaulah sebaik-baik pelindung dan penolong.

Allah: nama yang paling bagus, susunan huruf yang paling indah, ungkapan yang paling tulus, dan kata yang sangat berharga.

''Apakah kamu tahu ada yang sama denganNya(yang patut disembah)?''(Maryam:65)

Allah: miliknya semua kekayaan, keabadian, kekuatan, pertolongan, kemuliaan, kemampuan dan hikmah. Allah: milikNya semua kasih sayang, perhatian, pertolongan bantuan, cinta dan kebaikan.

''Dan apa saja nikmat yang ada padamu, maka dari Allah lah segalanya''(An-Nahl:53)

Allah: Pemilik segala keagungan, kemuliaan, kekuatan dan keperkasaan.

Saturday, October 16, 2010

(-.-) = (^^,)

Assalamualaikum warahmatullah.

Perkara negatif bakal mengubah mood seseorang. Kadang-kadang hidup serba tak kena. Ibarat kata pepatah, dibuang mati emak, diluah mati bapak..

Dilema wanita.

Ttkala ini, diri mula merindui sekolah lama, Maahad Muhammadi Lilbanat. Rindu akan guru-guru yang banyak memberi tarbiah, rindu pada kawan-kawan yang pelbagai ragam. Yang paling indah, suasana tanpa banin.

Ketika berborak dengan kawan-kawan sekolah lama yang ditemui dalam program anjuran Kesatuan Mahasiswa Kelantan Jordan, kami bersama-sama mengkoreksi kembali file-file lama yang ditinggalkan dalam box memori.

Suaranya tidak lagi didengari. Namun, pesanannya sentiasa dibawa ke sana ke mari. Membuatkan diri ini membelek kembali buku sirrul asrar. Semoga guruku, al-fadhil ustaz mohamad nor hussain diberkati Allah. Mengajar seindah ilmu, ilmu yang merungkai permasalahan jiwa, membentuk kembali rintihan pada Yang Esa. Namun, itu dulu..

Kata ustaz, dia hanya melihat anak muridnya pergi, pergi, bertebaran ke seluruh dunia, Mesir, Jordan, dan kemana sahaja..Namun dia tetap di situ, masih di teratak rumah warden asrama puteri Maahad.

Dan setelah 4 tahun, apakah kami bakal menemui mu lagi?

Hargai guru..Selamat hari guru:)

Friday, October 15, 2010

Hargailah Kewujudan beliau

Terbaca artikel ni, sangat menarik dan menyamai ahwal masyarakat sekarang.. Semoga ia bisa menjadi iktibar untuk kehidupan masa akan datang buat sesiapa sahaja. Kalau tak nak baca, sudah..

“Tanggungjawab suami selain memberi nafkah dan mencari rezeki, jangan lupa bimbing anak dan isteri. Kalau suatu hari berlaku selisih faham, jangan cepat menuding jari. Duduk berbincang dan cari kata sepakat. Tiada bumi tak ditimpa hujan.”

Teringat pesan ayah di suatu petang...
“Ayah dulu bila arwah mak mula bising bersuara, ayah tak balas dengan kata-kata. Ayah keluar hidupkan motor, pergi ke Behrang cari mee goreng mamak. Bila sampai saja di rumah, ayah hulur pada arwah Mak, muka yang tadi masam terus tersenyum riang. Suami kena tahu kesukaan isteri, supaya mudah memujuk hati,” ayah menambah berkongsi pengalaman selama 41 tahun bersama arwah Mak.

Persefahaman antara suami dan isteri bukan boleh dicapai sehari dua. Ia merupakan satu perjalanan sepanjang usia perkahwinan. Cabaran dan dugaan pastinya tidak sama, di awal, pertengahan dan di hujungnya. Justeru, sikap saling memberi dan menerima sangat perlu dipupuk dan dibaja. Memberi kelebihan diri untuk saling melengkapi. Menerima kekurangan untuk saling menginsafi, suami mahu pun isteri bukanlah manusia sempurna.

Silap Isteri;
Kesilapan isteri bermula apabila melupakan kebaikan suami kerana benci dengan sikapnya yang tidak menyenangkan hati. Silap menjadi dosa andai keistimewaan suami orang yang sering dibicara. Keburukan suami dijaja, atas alasan minta nasihat rumahtangga. Tapi apa maknanya kalau semua orang bercerita.

Daripada Ibnu Abbas berkata; telah bersabda Nabi alaihissolatu wassalam; "Sesungguhnya aku melihat syurga maka aku capai setangkai, dan kalaulah aku ambil ianya pasti kamu semua makan darinya maka tidak berbakilah dunia. Dan aku melihat neraka maka aku tidak pernah lihat pemandangan seperti sekarang yang menakutkan, dan aku lihat penghuninya yang paling banyak adalah wanita". Mereka bertanya; "Dengan sebab apa ya Rasulullah? Nabi menjawab; "Dengan sebab kekufuran mereka". Dikatakan; "Mereka kufur kepada Allah"? Nabi menjawab; " Mereka itu kufur dengan kerabatnya dan kufur dengan ihsan. Kalaupun kamu (suami) berbuat baik kepada salah seorang daripada mereka (isteri) sepanjang hayat, kemudian dia (isteri) melihat daripada kamu sesuatu (yang buruk), dia akan berkata;"Aku tidak lihat daripada kamu (suami) sedikit kebaikanpun".[1]

Ada kalanya, isteri merajuk tanpa sepatah kata. Suami yang tak tahu menahu, terus buat biasa. Muka isteri semakin kelat, hilang serinya. Menahan ego diri, ingin dipujuk dengan kata cinta, namun tidak berbicara dan bersemuka. Suami tertanya-tanya sendiri, akhirnya terasa hati. Salah siapa agaknya, bila masing-masing memendam rasa. Kasih mula bertukar marah. Marah marak menyala benci.

Yang Lebih, Yang Kurang;
“Awak beruntung ye, dapat suami yang memahami. Tak seperti saya. Hari-hari menjeruk rasa,” luah seorang teman yang baru beroleh cahaya mata.

“Suami saya juga ada kurangnya. Tapi kelebihannya lebih banyak untuk saya perkatakan. Saya pun isteri yang ada salah dan silap,” jawab saya supaya dia buka mata.

“Ada suami yang tak pandai urusan rumah tangga, namun dia bijak berjenaka, meriah suasana. Ada suami yang jarang menghadiahkan bunga, tapi selalu membelanja anak dan isteri dengan makanan istimewa. Dan ramai juga suami yang tidak reti memujuk, bermain kata. Tapi mudah bertoleransi bila diminta bantu sini dan sana . Ketepikan kekurangannya dan ambil kelebihan. Pasti awak juga akan rasa bertuah beroleh suami seperti dia.” pujuk saya lagi. Moga-moga dia berubah hati. Kembali ‘memandang tinggi’ kehadiran seorang suami.

Engkau Terbaik Untukku;

“Sedangkan lidah lagi tergigit, apa pula suami isteri, buang yang keruh, ambil yang jernih. Baru teguh peribadi.”

Wahai teman bergelar isteri, mari kita muhasabah diri. Pohon keampunan dari Ilahi agar cinta Nya bersemi kembali. Banyakkan istighfar dan juga sedekah, kerana janji Allah setiap kebaikan menghapus kejahatan.

Susunkan jemari pintalah kemaafan dari lelaki bernama suami. Jangan bertangguh dan jangan lengah. Bimbang maaf tiada serinya lagi.

Pandang wajahnya, lihat matanya. Bisikkan di sanubari, “Terima kasih, suamiku. Engkau terbaik untuk diri ini.”

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.
Saling berpesan-pesan kpd kebaikan..

Oleh; Muhamad Yunus (Semai)

[1] Hadis riwayat Imam Bukhari (1052) & Muslim (no; 907) dalam soheh mereka. Yang dimaksudkan dengan kufur disini ialah ; engkarkan kebenaran. Yang dimaksudkan dengan kerabat @ keluarga ialah suami. Hadis asal yang digunakan oleh penulis telah saya gantikan dengan hadis ini riwayat Bukhari.

By:http://yeopmadiny.blogspot.com

Wednesday, October 6, 2010

Kehidupan baru kini bermula:)

Assalamualaikum warahmatullah..

Memandangkan saya diberitakan bahawa streamyx di rumah sudah kembali normal, maka saya suka hati ingin mencatatkan serba sedikit tentang ahwal dan biah/suasana tempat tinggal saya kini dan seterusnya..untuk melegakan hati-hati mereka yang menanti berita saya secara detail min urdun.

Alhamdulillah..

Kini tinggal di Sweileh, di sebuah rumah sewa yang cukup besar(bagi saya), yang berhampiran dengan bandar Amman, bersama Kak Jannah(26 tahun, pelajar markaz lughah), Kak Azilah(19 tahun, pelajar tahun 1 kuliah adab), Khadijah(sebaya, tahun satu kuliah adab)..dan inshaAllah tahun depan, tambah lagi dua orang ahli lama, yakni Kak Nazirah(20 tahun, pelajat tahun 3, fiqh wa usuluh), serta Kak Umme(19 tahun, tahun 2 fiqh wa usul).. Kami lah anak dara Malaysia, di Amman..

Di sekitar ini, terdapat banyak kedai runcit serta pasar-pasar, justeru, tidak sukar untuk kami mendapatkan bekalan makanan..tambahan pula, di bayt kami ini terdapat seorang chef baru yang cukup pakar dalam masakan yakni kak Jannah..hadirnya mengubat rinduku pada masakan mak..syukur pada Allah yang menghadirkan dirinya..

Coaster merupakan pengangkutan yang sering digunakan oleh pelajar Malaysia untuk ke Universiti(Uni of Jordan), dengan tambang sebanyak 0.300 krush..Alhamdulillah biah Sweileh@Amman(pada pandangan saya serta senior) kelihatannya selamat, jadi, tiada masalah untuk ke jamiah seorang diri. Tapi untuk menaiki teksi seorang diri tu...kena fikir banyak kali lah. Risiko..Walaubagaimanapun, risiko itu pernah saya ambil, apabila pulang seorang diri dari hospital sampai depan rumah, dapat tambang free plak tu, abang arab tu memang baik..(jangan cair) huhu, saya promise, tidak akan repeat nya kecuali terdesak sangat2. Aasif ya ummi wa abi. Itu kali pertama, dan terakhir-inshaAllah.

Coaster ibarat bas city liner di kelantan. Yang istimewanya coaster ni, kita tidak akan dapat lihat perempuan berdiri, apatah lagi meniarap. Membiarkan perempuan berdiri merupakan suatu keaiban bagi orang arab di sini(tempat lain sama kot)..

Bacaan al-quran juga sering kedengaran di kedai-kedai runcit, dalam teksi..suatu perkara yang biasa bagi mereka.

Berkenaan kuliah pula, alhamdulillah, saya dimasukkan ke kuliah shariah(atas pilihan sendiri), walaupun asalnya ramai menyangka akan ke kuliah lughah(maaf guru-guruku), lughoh di Jordan kelihatannya berbeza sedikit, ada madah geografi dan lain-lain yang pastinya saya sukar untuk tanamkan minat. Syukur pada Allah, hari pertama kuliah, saya bisa tangkap fushah+ammi(sedikit) yang digunakan oleh adduktur.

Nampak gayanya, penulisan perlu ditamatkan terlebih dahulu bagi memberi ruang pada Kak Umme Ayman yang kelihatannya bersemangat untuk menerangkan tentang cara penulisan assignment first saya..hehe..terharu:(

Wallahua'lam

Catatan pertama, puitis min ardhi syam

Assalamualaikum warahmatullah..

Syukur padaNya yang meletakkan jasad dan roh ini di bumi Syam yang penuh berkat. Hari raya ke dua menjadi tarikh perpisahan seorang anak gadis dari tali jagaan ibu dan ayah. Usai bersalaman, tembok yang menyekat air mata akhirnya runtuh jua melihat ada antara ahli keluarga yang mengalirkan air mata. Namun, senyuman tetap diukir dengan sepenuh kekuatan sebagai menggambarkan diri ini bersedia menghadapi segala mehnah tanpa ibu ayah di sisi, mengisi dada dengan ilmu dan keberkatannya, bukan kerana nama, bukan kerana gahnya gelaran oversea, tapi kerana lubuknya di sana..bahasa asalnya juga di sana.

Apa gunanya belajar di sini jika tidak mampu memahami apa yang disyarahkan oleh para muhadhir/pensyarah. Maha Suci Allah, Dia lah tempat kembali segala kesukaran. Diri ini menasihatkan pada dirinya, mohonlah kepada Allah akan kefahaman yang benar, serta mohonlah kepada Allah moga-moga nur para duktur di sini sampai juga ke hati diri ini/kita. Tiada yang mustahil bagi Allah, apabila Dia berkehendakkan keajaiban itu terjadi, maka pasti akan terjadi. Moga Allah mudahkan segalanya bagi diri ini dan sahabat-sahabat yang lain.

Tatkala diberitakan tentang cara penilaian pointer bagi imtihan semester, diri ini tidak nafikan betapa bimbangnya hati, bergegar jiwa raga, memikirkan persaingan yang perlu dilakukan dengan pelajar-pelajar arab yang lain. Apakah ingin memberitakan berita yang tidak senang pada ibu dan ayah? tidak..justeru, pada sekalian pembaca yang singgah di laman ini, doakan diri ini moga-moga Allah mudahkan segala yang susah buat diri ini serta rakan seangkatan. Mereka juga dikelilingi harapan yang menyala-menyala..Moga ia tidak padam dengan begitu sahaja..

Selesai saja catatan pertama dari insan yang kini jauh dari ibu dan ayah.

Wallahua'lam
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...