Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Wednesday, April 14, 2010

Mengumpat....

Assalamualaikum warahmatuLLah..

Firman Allah Ta'la yang mksudnya : "Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain. Dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain.Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.(surah al hujurat : 12)

Mengumpat, menghina, mengejek, memperli dan seumpamanya merupakan penyakit manusia yang sememangnya tidak boleh lari lagi apatah lagi ianya sinonim dengan wanita. Jika tidak, nescaya amanlah dunia ini dari pergaduhan dan permusuhan.

Menurut kajian pula, wanita lebih banyak bercakap dari lelaki. Cehh..

‘’Saya tidak mengumpat, kerana apa yang saya ceritakan tadi perkara yang benar..’’

Itulah yang selalu didengari.

‘’Tak pe ke saya buka rahsia dia ni?’’ ‘’Takpe, kalau tak, tentu saya nampak dia ni baik je. Ni sebagai langkah berwaspada la, awak jangan bimbang, dia tak kan tahu.’’

Ni pula kes membuat fatwa sendiri semata ingin mengorek keburukan orang lain.

Tu semua bau-bau umpatan, yang mana apabila empunya badan mendengarnya, pasti dia marah atau terkecil hati.

Mengumpatlah...

1.bagi orang yang terzalimi untuk mengadukan kepada hakim.

2. Orang yang berkeinginan untuk mengubah kemungkaran dengan cara memberitahu keburukan seseorang itu kepada orang yang diyakini boleh menasihati dek lebih dihormati oleh si fulan atau lebih berkuasa.

3. Bagi orang yang meminta fatwa boleh mengadukan kepada mufti, bahwa si fulan(suami or etc) telah menganiayainya

4. tajrih (membuka aib) rawi dan saksi demi tujuan untuk menjelaskan kepada kalangan umat Islam bahwa rawi dan saksi tersebut tidak patut untuk dipercaya perkataannya.

5. Boleh melakukan ghibah terhadap orang fasiq, ahli bid'ah dan penguasa yang zalim demi tujuan untuk memberikan peringatan kepada orang, agar tidak melakukan perbuatan serupa

6. Seorang terkenal karena kecelaannya atau kecacatannya seperti si buta, atau si botak..dengan tujuan mengenalinya atau memanggilnya...ika di mmp, 3 orang guru wanita di sana menggunakan nama yang sama, haa, tika ini lah boleh digunakan gelaran yang diharap dengan gelaran itu, tak tersilap orang la..

Wallahua'lam

wassalamualaikum warahmatuLLah

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...