Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Saturday, January 11, 2014

Cabaran & dugaan

Rasanya kisah pengalaman czer setakat itu sahaja kot. hehe. Maka bermulalah episod cabaran, dugaan dan segala macam manis pahit sebagai insan berpantang.

Hari pertama, saya mula tersedar dari kesan bius setelah terdengar suara suami cakap2 dengan nurse. Setelah itu, datang nurse lain menepuk2 pipi saya dan menekan2 perut, laju darah keluar dari bawah. Sakitnya hanya Allah yang tahu.

Akhirnya saya ditolak ke wad setelah sedar 80 %. Melihat saudara2 seusrah yang datang, alahai sebaknya. Ingatkan berdua sahaja dengan suami, ada juga insan lain yang sudi menjenguk. Saya menggagahkan diri untuk berborak dengan mereka dalam keadaan 80 % sedar. Mak cik sorang tu duk cakap saya sangat kuat, anak jugak sangat aktif.. alhamdulillah.

Saya meminta2 pada nurse untuk melihat si kecil. Rindu rasanya, maasih merindui tendangan halus dari dalam perut, namun saya menyedari dia sudah keluar dan ketika itu rindu sangat2 untuk melihatnya.

Setelah asar barulah saya dapat melihat bayi tersayang..sebaknya rasa.

Bermulalah episod sebagai ibu.

Nak tak nak, perkara pertama yang kita akan fikir ialah ingin menyalurkan antibodi utama buat si kecil. Tentu sekali breasfeeding. Kecewa sekali kerana hospital2 di Jordan ini tidak meraikan susu badan.. kesian anak tercinta, datang2 tu dah bersin2.. :'(

___________________

Jujurnya ..

Saya masih terkejut dengan perubahan yang berlaku mendadak. Kerana itu, seringkali saya menangis di malam hari kerana masih lagi sedang berusaha untuk adapt dengan kehidupan baru. Bangun2 tengok kat tepi ada baby kecil menangis meminta susu.. dengan kesakitan di tempat luka, kesukaran membuang air kecil, angin badan dan urat dek belum boleh mengurut lagi dll..itambah dgn kepenatan berjaga malam..

Adapt dengan kesibukan suami dan pastinya tak mampu untuk mendengar luahan kita sepanjang masa dek sibuk menguruskan rumah, tetamu dan sebagainya.

Cabaran yang tak kurang menyedihkan ialah berusaha meyakini bahawa susu badan yang kita hasilkan ini mencukupi untuk bayi.. jika fail untuk yakin, nescaya kita akan rebah dan kalah pada susu formula.

Yup... semua itu memerlukan sokongan dan dokongan dari semua pihak. Ibubapa, suami dan lain2. Merekalah yang perlu yakinkan kita bahawa apa yang Allah bagi yang terhasil dari badan kita ini memang cukup dan paling berkhasiat untuk bayi.

Benar ..

Kalau bukan krn Allah yang memberi kekuatan, pasti kita skrg hanya berbaring bermanja dan berehat... bayi disusui dengan susu formula, kerja lain dibiarkan begitu shj..

Ramai beranggapan waktu pantang merupakan waktu brehat dari kepenatan mengandung 9 bulan.. hakikatnya, ia waktu preparation sbg ummi... kala ini kita mengubah jadual tidur kita dll..

:)opps.. baby nanges plop dah..



1 comment:

Hanie said...

betol tu.. setkan minda yg mana susu kita tu cukup untuk baby... kuatkan hati ye.. teruskan perjuangan :)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...