Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Saturday, May 29, 2010

Di sebalik masjid kampung laut

Assalamualaikum warahmatuLLah,

Bersyukur kepada Allah, tenangnya segenap ruang dalam hati tatkala kita berasa senang dengan setiap apa yang ditetapkan Allah.. Imma susah, wa imma senang, tiada lah hal itu menjadi masalah besar buat orang mukmin.

Asar hari ini,29 Mei, ana dan sahabat sedaurah ke cc berdekatan, memandangkan aktiviti petang ini yakni pembelajaran bahasa ammiah misriah telah dihazaf..

Beberapa hari lepas, ana serta sahabat ana, syarifah nurfathiah dan muslihah fadzil telah dikejutkan dengan suatu pengalaman yang mengakibatkan kami trauma dan seringkali bersuuzzhon dengan orang sekeliling..

Azan maghrib dari masjid kampung laut berkumandang, namun kali ini pelik bunyinya, lain dari yang lain, ''semoga Allah merahmati kita semua, Allahu Akbaaarr(dua kali)..''..Astaghfirullah, siapa lah yang melaungkan azan sebegini teruk, bukan suaranya yang kami komplen, tapi bacaan madnya salah..sehingga mengubah maksud sebenar.. Berterusan lah azan yang dikumandangkan tanpa ada siapa pun yang menegurnya.

Tiba-tiba ada seseorang menegur kawan ana, ''Fathiah, kenapa awak duduk sorang-sorang dalam masjid ni, tahu ke yang azan tu budak penagih dadah?!!'', kata akak tersebut dengan nada yang cemas, lantas mengatur gerak langkah keluar dari masjid dengan tergesa-gesa.. Tapi, melihatkan sudah ada beberapa orang lelaki lain yang mula hadir, kawan ana membatalkan hajatnya untuk turut melarikan diri..

Astaghfirullah, apabila diintai, memang benarlah muazzin tadi merupakan budak gian dadah, bajunya lusuh, tangannya terketar-ketar. Memandangkan tiada siapa yang bangun untuk iqomah, hamba Allah tersebut merelakan dirinya, walaupun banyak silap dan tak ingat, namun dia tetap tegar meneruskan iqomahnya, herannya, kenapa lah tiada seorang pun dalam kalangan muslimin lain yang kelihatannya lebih aula dan berpendidikan, bangun melakukan perkara tersebut..?

Alhamdulillah, selesai juga solat maghrib pada hari tersebut, dengan beriqomahkan seorang penagih, dan berimamkan seorang yang bagus bacaannya, kami menyempurnakan solat dengan menadah tangan berdoa ke hadrat Ilahi, tapi entah kenapa, hari ini terasa lain macam.

Selesai berdoa, ana, fathiah dan muslihah serta seorang lagi sahabat kami, mengintai di celah penghadang antara muslimin dan muslimat, siapa lah yang kami intai??..tak lain tak bukan, orang yang azan tadi lah, seorang yang bagi kami, sangat menggerunkan. Dengan izin Allah, kami dapat melihatnya sedang solat, sememangnya solat tersebut kurang sempurna dari segi toma'ninah dan tiada gerakan bibir, entah apa yang dibacanya.. Terbit rasa simpati dalam hati kami akan keadaan tersebut, kami yakin pemuda itu sangat ingin mendekati kebaikan dan mengubah dirinya. ''Kesian dia''..ini lah yang lahir dari lisan kami tatkala melihat ahwal tersebut.

Tiba-tiba, pemuda tersebut berpaling kepada kami, seolah dia dapat melihat kami di sebalik lapisan kecil penghadang plastik tersebut.. MasyaAllah, Fathiah sudah jatuh tejelepok dek terkejut, ana sememangnya sudah terketar-ketar, sambil memikirkan kemungkinan dia akan datang ke arah kami.

Benar sekali sangkaan kami, dia datang menyelinap ke tempat muslimat melalui langsir di luar pintu, yang menakutkan, Muslihah dan seorang lagi wanita sudah terperangkap di luar sana, benar-benar berhadapan dengan lelaki tersebut, tiada lagi jalan keluar untuk mereka melainkan terjun sahaja dari beranda masjid atau memanggil muslimin di sebelah.

Ana dan Fathiah pula mengambil langkah melarikan diri ke tempat muslimin, astaghfirullah, langkah keselamatan yang tak terfikir dek akal, namun keadaan yang menyeramkan ini memaksa kami menebalkan muka dan melangkahkan kaki ke ruang sebelah yang teramat asing bagi muslimat..

Apabila maruah dan kehormatan yang sedang dipertaruhkan, tiada apa lagi yang mampu menghalang kami dari melakukan apa sahaja asalkan kami terjaga dari perkara yang tak diingini. yang rasa nak marahnya, takde lah pula mereka(muslimin yang sedang beriktikaf) ingin bertanyakan ''kenapa?'' or ''apa yang terjadi?''..cukup ke sakadar melihat? ish3

Cerita ini ana tamatkan di sini sahaja memandangkan perkara selepasnya cukup2 tak menggerunkan. Alhamdulillah, tidak timbul apa-apa masalah besar..

Maaf buat sahabat ana yang ingin cerita ini diulas dengan menarik, tapi ana tidak mampu..hehe..

Wallahua'lam..

Wassalamualaikum warahmtuLLah.

3 comments:

Anonymous said...

wuwu.. malu ambo
tp bangga gok dpt jadi pelakon dale nih,, huhu

Anonymous said...

asl misteri sgt nie
bru jer tgh syok bca

Nur Hanani Fadzilah said...

Time menaip cerita tu, ana tak ada modal sangat sebenarnya.. sbb tu uslub pun tak menarik.. Maka, ia ditamatkan begitu sahaja.. kurang rajin untuk endingnya. Aasifah

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...