Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Monday, January 31, 2011

fatrah demi fatrah tanpa mereka


Alhamdulillah.. able to call mom and talk with her.. praise Allah for giving me this oppurtunity.. to feel the feeling of being far from family especially beloved mother and father..

Di tingkatan dua dahulu kala pernah tinggal di rumah sewa, padahal jarak dari rumah ke syamsul maarif hanya seciput.. 15 minit. tapi gelodak hati sebagai remaja yang nak berdikari membuatkan saya bersama 7 orang teman setingkatan nekad menyewa rumah yang tidak terlalu mahal dan sesuai.. hidup dengan sedhaifnya.. dan pulang setiap hujung minggu..alhamdulillah, dapat hidup dengan teguh sehingga akhir tahun, tanpa gangguan lelaki serta belajar hidup susah, dengan bertilamkan tilam nipis, berlaukkan sardin dan telur, serta bermesinkan kekuatan tangan untuk membasuh pakaian.. yang menarik, ada sebuah bilik di rumah sewa kami yang sedikit besar.. yang tidak pernah kami jenguk mahupun masuk ke dalamnya.. seram.. tapi pernah satu hari, ada sorang nenek masuk ke rumah kami dan terus ke bilik tersebut, tergamam dibuatnya sebab tidak sempat nak berbicara panjang.. katanya nak ambil barang.. grrrrrr..setiap malam pula telinga terpaksa ditebalkan untuk mendengar bunyi kucing bercakaran..dan di ruang tamu rumah tersebut ada sebuah kotak hitam yang tidak pernah cuba diselongkar.. lalu kami alasnya dan jadikan tempat meletak buku.. bila difikirkan betapa banyaknya kes-kes atau perkara yang kami hadapi tanpa fikir.. kenapa, apa, bagaimana.. itu lah, zaman kecil dulu..

Masuk tingkatan tiga, kembali tinggal bersama ibunda.. setiap hari menaiki dan menghidu asap bas uncle man..dan setiap hari juga terpaksa berdiri dalam bus dek seat sudah penuh..tiba saje di Bandar Machang, seat pasti penuh.. dan naiklah kami dengan berpegang seteguhnya pada kerusi.. bayangkan, sebuah bus biasa yang biasa membawa 45 orang penumpang, diolah hingga boleh membawa 100 pelajar.. hebat kan.. tapi tu lah, ketika ada sekatan jalanraya, banyak yang terpaksa dikontrol..

Masuk tingkatan empat dan lima serta 3 bulan tingkatan enam, berpindah ke Maahad Muhammadi Perempuan setelah mendapat tawaran indah ini, 3 bulan berendam air mata untuk hadapi perpisahan dengan rakan baik di MSMP.. entah kenapa nak sedih sedangkan keputusan itu saya yang pilih.huhu.itulah perempuan.sukar untuk tukar ganti apa yang sudah menjadi kebiasaan..hm.berbalik pd td,.pastinya tinggal di asrama dek jarak dari rumah memakan masa sejam untuk tiba di sekolah.. asalnya tidak mahu pindah tapi keinginan untuk mencuba dan menimba pengalaman itu memaksa diri untuk ke sana..ditambah dengan minat untuk pelajari biology dan chemistry.. percaya atau tidak, cita-cita asal adalah untuk menjadi seorang doktor muslimah, ini dari kecil lagi, setiap jam 5 petang, diri ini akan senyap di hadapan televisyen untuk menonton medic tv, malam pula cerita 0n call.. tetapi masuk sahaja sekolah menengah, tiba2 segalanya berubah apabila mula gerun akan alat-alat doktor, apatah lagi suntik2, lembik seluruh badan dibuatnya apabila tangan ini disuntik baru-baru ini...apapun,kaedah2 bio yang dipelajari dulu masih segar di ingatan.indahnya biology apabila ia banyak berkait dengan kehidupan..minat mula menuju pada bahasa al-quran yang cukup indah ini, meminati al-quran serta perbahasan di dalamnya..serta cenderung ke arah suatu medan yang membolehkan saya menyampaikan keindahannya..bukan blogger ok... kira alhamdulillah juga lah kerana di asrama, kehidupan beramai dirasai, tarbiyah yang panjang, serta merasai hidup dalam jadual yang termaktub.. fikiran terkongkong serta setiap pergerakan ada natijahnya..

Kini di Jordan.

Siapa sangka, cita-cita yang pernah terbina dulu benar-benar menjadi kenyataan. Asalnya ingin menjejakkan kaki ke Mesir, namun alhamdulillah Allah permudahkan langkah ke sini..ke suatu tempat yang ibu ayah dan abang2 sendiri belum pernah jejaki.. Peluang transit di Bahrain juga diambil sebaiknya.. di kelilingi negara-negara yang sentiasa dalam igauan untuk dipijakkan kaki, negara seperti syria, arab saudi, turki, palestin.. Ya Allah berilah aku peluang untuk menghirup udara sana biar hanya sehari..

Kehidupan sebenar baru bermula.. bagaimana menghadapi masyarakat, bagaimana menghadapi orang tua, muda dan kanak-kanak.. bagaimana pergaulan dengan para phd.. bagaimana pergaulan dengan lelaki dalam urusan persatuan.. bagaimana selesaikan urusan kewangan.. bagaimana bertindak sebagai ahli rumah yang baik.. segala yang berlaku kini lebih menjurus pada membentuk diri pada marhalah berkeluarga nanti.. bak kata Kak Yana, lihatlah 3 bulan sebelum ini, bagaimana diri anda?

..Tidak sabar ingin pulang ke kampung halaman..
menemui bonda dan ayahanda tercinta.. lama sungguh menjalani kehidupan dengan meninggalkan mereka.. dari tingkatan dua lagi.. oh kesian ayah ibu..

Selalu terfikir, ayah dan ibu yang membesarkan kita.. hingga mampu belajar dipisahkan benua.. tapi tiba masanya, kita meninggalkan mereka, berkeluarga sendiri.. tapi mereka tetap di situ.. di rumah itu, tempat pertama kita menerima tunjuk ajar..sunyikah mereka tanpa kita?? sob3. bila fikir ini, rasanya tidak ingin melakukan apa-apa melainkan tinggal bersama mereka.. huhu..moga kami 9 beradik berebut untuk menjaga mereka di kala mereka tua nanti, bukan berebut untuk meninggalkan mereka.. hehe.kalau ayah dan mak baca ni, sure tersenyum meleret...huu..ayah bukan jenis buta IT... ma ayah, kalian tidak pernah rugi dalam membentuk kami..cuma kadangkala kami tidak pernah terlepas dari kesilapan..

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...