Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Tuesday, December 22, 2009

Complicated (ii)

Assalamualaikum warahmatuLLah.

Bicara saya tak lebih sekadar motivasi untuk diri sendiri dan jika ia turut memotivasikan orang lain, itu kerana Allah yang memberi kurniaNya kepada si dia yang membaca.
Dengan memerhatikan sekeliling, dan melihat gelagat manusia di sekitar kita, banyak sekali ilham yang hadir lantas memberi kita kekuatan untuk menggerakkan tangan mencipta kata-kata mahupun puisi. Sama ada ia hadir dari fuad hati yang lemah, atau hadir dari nafsu semata-mata, biarlah Allah sahaja yang mengetehui dan men’judge’ sejauh manakah penghayatan kita terhadap kata-kata itu.


Biarpun manusia mengatakan bahawa ini tak lebih dari khayalan dan omongan, tinggalkan komen mereka tersebut, ia langsung tidak membina semangat. Siapa mereka untuk menilai hati dan penulisan kita? Bukankah mereka juga diciptakan oleh tuhan kita? Siapa pencipta mereka dan siapa pencipta kita? Sama bukan. Justru, ‘tentang mereka’ dan ‘tentang kita’, tiada siapa yang bisa men’judge’ melainkan Allah. DIA sahaja yang mengetahui kelemahan dan kelebihan seseorang. Biarkan hati mereka berperasaan begitu. Mereka juga lemah, pernah lemah dan sentiasa lemah.

Sedarkah kita bahawa dalam hidup ini, perasaan riak,ta’jub terhadap diri sendiri, takabbur dan lain-lain lagi tidak pernah bercerai dari hati kita? Biarpun kita kata, ‘tidak, saya tida rasa kagum’ atau ‘tidak, kenapa nak ujub terhadap diri’ atau lain-lain lagi seumpamanya. Hakikat yang perlu disedari, hati kita perlu dididik, sedangkan para sufi sendiri pada peringkat awal mereka tak pernah lekang dari sifat-sifat yang menakutkan tersebut. Namun, dengan usaha mereka dan dengan irodah Allah, tarbiah,didikan dan mujahadah yang dilakukan akhirnya membuahkan hasil yang ditunggu selama ini, yakni tiada lagi rasa hebat biarpun dipuji, tiada lagi rasa kagum terhadap diri, tiada lagi rasa ingin merendahkan orang lain, tiada rasa takut beribadah depan orang, tidak malu mengekalkan amalan walaupun di khalayak, tiada rasa ingin menunjuk-nunjuk, tiada rasa sombong dan angkuh.

Segalanya diqosadkan kerana Allah, hati bertafakkur kerana Allah, beribadah kerana Allah, melakukan perkara sunat kerana Allah, tidak meninggalkan perkara sunat yang sering dilakukan walau ketika bersama orang lain kerana Allah, solatnya dilakukan dengan penuh kesayuan kerana Allah, hiba hatinya kerana Allah, berteman kerana Allah dan meninggalkan perkara lagho kerana Allah, mengurangkan makan kerana Allah, memperbanyak tangis kerana Allah. Bukan kerana cinta,bukan kerana hilang benda, oh.. itu tidak salah sama sekali, cumanya cubalah kita usaha kan agar ia menjadi ‘kerana Allah’. Bila kehilangan barang@ orang yang disayangi, hadirkan dalam hati, bahawa ini ujian Allah untuk kafarah diriku, dan dengan itu aku dapat lebih dekat denganNya dan inilah tarbiah Allah kepada ku untuk mendidikku, aku rela ya Allah, rela menerima ujian ini demi redhaMu tuhanku. Jika hanya dengan jalan ujian ini, aku boleh mendekatkan diriku denganMu, ketahuilah bahawa seluruh jasadku sedia menerimanya..dan kuatkanlah diriku untuk menghadapinya, lantas menangislah tanda kita redha dengan ujian ini. Hanya kerana rela menerima ujian ini sebagai jalan bertaqarrub dengan Allah.

Wallahua’lam.

Wassalamualaikum warahmatuLLah.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...