Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Sunday, December 27, 2009

Masih ada harapan

Ya Latiff...ya Latiff..

Tuk..tuk..tuk..Assalamualaikum,hati,benarkan aku masuk. Iman hadir mengetuk pintu rumah hati. ''Waalaikumussalam, kau kembali wahai iman, ke mana engkau pergi selama ini?'',balas hati sambil cuba membuka pintu rumahnya yang kian sukar dibuka dek terlalu lama dibiarkan.

Iman menjawab dengan nada yang sedikit sebak, ''maafkan aku wahai hati, aku terpedaya oleh nafsu, dia membawa aku lari dari mu, meninggalkan segala yang aku rindui selama ini, meninggalkan si qiamullail dan meninggalkan semua yang mendekatkan aku denganNya.''

Hati yang masih berusaha membuka pintunya nampaknya semakin penat. Dia masih tidak berdaya untuk membukanya. ''Sedarkah kau, di sebabkan dikau menghilang beberapa hari lalu, seluruh badan aku sakit, dan sedarkah kau, walaupun jasad kau tidak menghadapi kesan, tapi hakikatnya ia sedang menderita!!'' Kata hati dengan nada yang sedikit tinggi.

Lantas dia menyambung. ''Kau tunggu lah di luar sekejap, biar aku kejutkan si mata agar dia menangis dan menyuruh si lidah untuk menyebut namaNya, mudah-mudahan, pintu rumahku bisa dibuka, berusahalah, insaflah dan berdoalah kepada tuhan.''

Iman tertunduk menanti, kelihatan padanya luka-luka kecil yang kian membesar. ''Syukurlah padaNya kerana aku kembali sedar, nafsu itu banyak melukakanku, syukur padaMu kerana mendatangkan hidayah kepadaku menunjukkan kembali tempat asal yang boleh merawat lukaku serta boleh menenangkan aku dari keletihan ini.'' Bisik iman sendirian.

''Allah,Allah,Allah ya Allah...Tubna ilaLLah, wa roja'na ilaLLah, wa nadimna 'ala ma fa'alna...'' Si lidah berzikir sendirian. Sedikit demi sedikit zikir itu membuatkan si mata hiba. ''teruskan wahai si lidah, mutiara itu semakin hampir untuk keluar..teruskan'' kata si mata. Hati yang turut bersama juga duduk menghayati zikir si lidah.. hati membisikkan pada si mata. ''Allah..Allah..Allah, aku rindu Allah, aku rindu padanya, tuhanku, ampuni daku.'' Si mata yang mendengar bertambah lagi kehibaan dirinya. Namun, mutiara itu masih belum mampu keluar. ''Ini gara-gara akal dan iman yang kalah, kenapa dia bisa sekali mengikut si nafsu..''

Apabila lidah berzikir, hati mengahayati lalu menterjemahkan zikir tersebut, lantas seluruh jasad turut hadir dalam diam untuk bersama dalam majlis zikir, setitis demi setitis, air mutiara turun membasahi jasad. ''Hasbi robbi jallaLLah..'' kata lidah. ''Cukuplah bagiku tuhanku Allah'', hati menghayati dan menterjemah sambil cuba mengikutinya. ''Ma fi qolbi ghoiruLLah''.. ''Tiada dalam hatiku melainkan Allah''.. di kegelapan malam itu, tiada bunyi melainkan bunyi suara si lidah melafazkan zikir. dan hati yang semakin menghayati, serta mata yang mula menitiskan air mata.

Setelah segenap usaha yang dilakukan, lalu seolah datang cahaya memasuki hati lalu hati itu dengan mudahnya mengikuti lidah berzikir dengan sepenuhnya. Mengisi di dalamnya hanya cinta dan rindu serta takut akan murka Allah. Malam itu menyaksikan betapa lidah yang penat itu mengalunkan zikir, dan hati yang sedih itu mengikutinya, manakala mata yang kepenatan itu kini mengalirkan air dengan selajunya.. Oh tuhan..

Lalu, dengan izinNya, hati kembali ke pintu, memanggil iman yang dari tadi lagi menanti dan menanti. ''Imanku, bersediakah dikau untuk masuk kembali ke rumahku?'' hati bertanya.
jawab iman, ''Duhai hatiku, aku cukup letih menunggu dan tidak sabar untuk masuk kembali ke rumahmu untuk merawat luka di sekeliling badanku, aku cukup terseksa berada bersama nafsu. Izinkan aku masuk ya Allah..''

Lantas, dengan izinNya, pintu itu terbuka kembali, selajunya iman menerpa masuk, memeluk sahabat-sahabat nya yang tidak putus berusaha menerimanya kembali dan membantunya. Kegelapan dan kesunyian malam menambahkan kehibaan. Mereka menyedari bahawa mereka saling memerlukan, walau dipukul ombak, walau kehadiran dugaan yang bertali arus. Selagi roh itu masih lekat pada jasad, antara mereka tidak boleh dipisahkan. Kerana mereka akan dipersoalkan di akhirat nanti. Di mahsyar nanti, antara mereka saling membantu untuk meraih cinta Allah yang hakiki.

Oh tuhan, terasa indahnya hidup untuk meraih cintaMu. Walau pernah tersesat arah, namun, kembali semula untuk memulakan perjuangan. Pemusafiran ini belum tamat, justeru, ke mana pun aku menghadap, Engkaulah di hadapan ku.. Hanya dua destinasi akhir yang bakal ku temui, syurga mahupun neraka. Redha mahupun murka. Apakah perkara terakhir yang bakal menemuiku? Kufur kah atau kalimah syahadah itu.. Di saat ini dan setiap saat, setiap helaan nafas dan setiap kali aku ingin meletakkan jasad untuk tidur, aku bertanya, apakah esok masih ada? Oh tuhan, jika masih ada, jadikanlah esok lebih baik dari hari ini. Tapi jika esok sudah tiada, jadikanlah semua usaha meraih redhaMu ini sebagai bekalan untukku melalui barzakhMu. Ampunilah segala salah dan dosa ku.. Aku menanti masa itu. Oh tuhan ya Allah..

Cukup setakat ini dahulu kisah yang ringkas tapi moga-moga memberi makna besar bagi saya dan semua. insyaAllah.

WaLLahua'lam

Wassalamualaikum warahmatuLLah.

1 comment:

tunerman said...

mohon copy ya.. mohon sangat2

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...