Jangan lupa

Firman Allah Ta'ala : "Sesungguhnya Allah dan para malaikatNya berselawat ke atas nabi(yakni Nabi Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam yang sebenar-benar salam ke atasnya."(al-Ahzab:56)



Sahabat blogger2 :)

Nak belajar di Jordan ?

Bagi yang berhasrat ingin menyambung pengajian di jordan, bolehlah cuba contact saya di fb nur hanani fadzilah.

Ahlan wa sahlan

juga boleh klik :


Sunday, December 27, 2009

Persenda ajaran agama

Assalamualaikum warahmatuLLah.

Lama rasanya tidak buat catatan baru, Dua hari saya tiada di rumah untuk menghadiri majlis menyambut kakak saya sebagai ahli baru dalam keluarga suaminya di Kedah. Kami sekeluarga dalam bilangan 53 orang menaiki bas yang disewa khusus untuk ke sana. Pastinya hal ini dapat mengeratkan lagi ukhuwwah antara kami sekeluarga besar.. Perkara ini bukanlah pertama kali kerana pada tahun 2007, kami sudah melakukan perkara sedemikian untuk majlis perkahwinan abang kedua dengan isterinya yang berasal dari negeri sembilan.

Tajuk catatan sangat berkait dengan dunia kita pada masa ini. Ayuh kita singkap firman Allah s.w.t. yang bermaksud : ''dan jauhkanlah diri daripada orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan hiburan dan mereka jugalah yang diperdaya dengan kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan al quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang telah dia usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). Tidak ada baginya pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain daripada Allah. dan jika dia hendak menebus (dirinya) dengan segala jenis tebusan, (nescaya tebusan itu) tidak akan diterima. Mereka itulah orang yang dijerumuskan (ke dalam azab neraka) dengan sebab apa yang telah mereka usahakan. Bagi mereka disediakan minuman daripada air panas yang menggelegak, dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya , disebabkan mereka kufur ingkar (semasa hidup di dunia) '' - surah al-an'am ayat ke 70.

Hebat sekali uslub kalamuLLah. Ada berunsur sindiran, motivasi dan peringatan. Jika dalam ayat di atas, ia berupa peringatan yang dahsyat dengan celaan terhadap sikap golongan yang tertipu dengan kehidupan dunia. Di sini kita dapat lihat, bahawa mereka itu pastinya sangat keras hati dan tidak sedar diri, maka dengan itu Allah yang Maha mengetahui memberi peringatan kepada mereka dengan peringatan-peringatan yang dahsyat agar terbuka sedikit hati mereka, biar ketakutan menyelinap dalam sanubari mereka, dengan itu terselamatlah mereka dari kebinasaan yang mereka sendiri usahakan. ALLAHUAKBAR.

Mempersendakan agama sama lah seperti menyelewengkan ajaran agama serta menjatuhkan maruah agama. Islam mereka masih belum menyelimuti sel-sel mereka serta masih belum menusuk kalbu mereka, malahan masih belum sebati dengan darah mereka. Jika mereka dari golongan yang baru sahaja mengenal Islam, mungkin serba sdikit ia boleh dimaafkan, namun jikalau mereka dari golongan yang sudah lama Islam, yang hidupnya berpuluh tahun atas nama Islam, wah, apa mungkin mereka ini kita maafkan. Hakikatnya, keampunan hakiki itu dari Allah s.w.t, moga-moga Allah mengampunkan mereka serta menunjukkan mereka kebenaran hakiki.

Antara contoh hari ini yang boleh kita kaitkan dengan gejala mempersendakan agama ialah seperti menyambut hari-hari kebesaran Islam seperti Aidil Fitri dengan perkara yang melaghakan serta dengan perkara haram. Aidil Fitri diraikan dengan mengadakan konsert-konsert yang teruk yang di dalamnya pergaulan bebas tidak disekat, ada nyanyian yang melalaikan, serta tarian-tarian dan hiburan yang keterlaluan. Mungkin mereka seolah gembira, tapi hakikatnya mereka mempamerkan perbuatan yang menjatuhkan maruah agama. Cuba fikir sejenak, apakah hal ini ada di negara kita?

Selain itu, mereka juga golongan yang menganggap bahawa ajaran Islam tidak sesuai dengan peredaran zaman, memperli hukum Allah. Perkara ini tidak asing di negara kita bukan? Malah, seorang ustazah PHD dalam bidang syariah juga termasuk dalam perbuatan tersebut. Senang-senang dia mengatakan bahawa lebih baik jika hukum Allah iaitu potong tangan tersebut diganti dengan memberi kerja kepada si pesalah. Wah, kagum rasanya dengan idea si dia yang 'cerdik' itu. Jika dah nama pencuri, lalu diberi kerja, apakah tidak mungkin si pencuri tersebut mencuri pula di tempat kerjanya..?? hahaha. Jika mahu dengar ceramah semborono dia, bukalah disini.

Lagi contoh perbuatan mempersendakan agama yang zahir masa sekarang ialah:
  • menghina wanita yang menutup aurat
  • memutarbelitkan terjemahan ayat quran utk kepentingan sendiri.
  • makan pd siang hari di khalayak ramai pada bulan ramadhan.
  • menganjurkan program-program yang menggalakkan pergaulan bebas.
  • mengeluarkan hukum agama yang berdasarkan kepentingan peribadi.
  • menghina orang yang cuba menegakkan hukum Allah dan syiar Islam.
  • tidak mengamalkan ajaran Islam selengkapnya.

Kita pula, sebagai si pemerhati kecil, tidak mampu untuk bertindak dengan tindakan yang bisa menghapuskan terus. Sekadar membenci dan menegur semampunya sahaja yang bisa dilakukan. Buat mereka yang mampu dan berkuasa, mereka bertanggungjawab untuk menjalankan kegiatan pembasmian golongan tersebut. Jika tidak, nescaya bala Allah akan diturunkan yang mana ia tidak kenal siapa lagi. Baikkah seseorang itu, atau dia lah yang mempersendakan ajaran agama, semuanya akan terkena bala tersebut. Wal'iyazu biLLah.

Segala yang baik dari Allah, yang kurang itu kerana kecetekan ilmu si penulis.

Wallahu'alam

Wassalamualaikum warahmatuLLah.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...